Background Color:
 
Background Pattern:
Reset
Search
Berita

Kesejahteraan Guru Menjadi Perhatian PAN

Kesejahteraan Guru Menjadi Perhatian PAN

Kontan.co.id, JAKARTA. Pendidikan masih menjadi masalah utama bangsa kita. Salah satu buktinya, hasil survei Programme for International Student Assessment (PISA) 2012 menunjukkan, Indonesia menempati peringkat kedua terbawah untuk skor matematika dari puluhan negara yang disurvei.

Partai Amanat Nasional (PAN) melihat porsi bujet pendidikan yang mencapai 20% dari total belanja negara di Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), seolah-olah tidak berdampak pada peningkatan kualitas pendidikan kita. Sebab, penyerapan anggaran pendidikan belum dilakukan secara optimal.

Viva Yoga Mauladi, Wakil Ketua Fraksi PAN di DPR, mengatakan, pemerintah pusat dan pemerintah daerah kurang koordinasi, integrasi, serta sinkronisasi dalam merencanakan dan mengimplementasikan program pendidikan di Indonesia. Tambah lagi, di tingkat pelaksanaan, pemerintah daerah kurang serius dan konsisten dalam melaksanakan program yang telah ditetapkan pemerintah pusat. "Hal-hal seperti itu yang harus dibenahi," katanya.

Semestinya, penggunaan anggaran pendidikan harus dilihat secara proporsional. Soalnya, infrastruktur pendidikan dan tunjangan guru merupakan satu kesatuan. Anggaran pendidikan yang sangat besar itu harus digunakan untuk membuka akses pendidikan seluas-luasnya. Misalnya, membangun gedung sekolah di daerah terpencil.

Kemudian, anggaran pendidikan juga dipakai untuk meningkatkan kualitas guru yang merupakan kunci implementasi sistem pendidikan. "Karena saat ini guru bukan merupakan profesi pilihan utama. Kita harus mengubah mindset itu," tegas Teguh Juwarno, Wakil Sekjen PAN.

Pemerintah telah menetapkan Undang-Undang (UU) Nomor 15/2005 tentang Guru dan Dosen. Beleid ini mengatur standar pendidikan serta profesionalisme guru dan dosen. Tapi, pelaksanaan dari aturan itu belum sepenuhnya berjalan.

Contoh, banyak tunjangan untuk guru yang tidak tersalurkan dengan baik. Guru yang berkualitas pun jumlahnya masih kurang dari 50%. Padahal, UU Guru dan Dosen menjadi dasar tegas untuk menetapkan standar guru yang berkualitas. "Hal ini berhubungan dengan kesejahteraan tenaga pengajar," ujar Teguh.

Makanya. partai berlambang matahari ini memberi perhatian khusus pada masalah itu. Kesejahteraan guru bisa tercapai melalui tunjangan yang layak. PAN juga akan menjadikan guru sebagai profesi yang membanggakan. Pemerintah sudah seharusnya memberikan apresiasi yang besar kepada guru.

Selanjutnya, tidak kalah penting adalah persoalan pemerataan. Fasilitas pendidikan di kota-kota besar jauh lebih memadai ketimbang di daerah. Meski pun pemerintah saat ini telah menjangkau penduduk miskin dengan membebaskan biaya pendidikan sampai tingkat menengah, masyarakat belum sepenuhnya mendapatkan layanan pendidikan dengan kualitas yang sama. Untuk itu, partai yang berdiri 1998 ini menjanjikan pemerataan standar pelayanan minimal di sekolah di seluruh Indonesia.

Partai nomor urut kedelapan peserta Pemilihan Umum 2014 ini juga berjanji bakal fokus dalam mengembangkan sekolah kejuruan. Sejauh ini, rasio siswa SMU dan SMK adalah 60:40. Jika menang, PAN menargetkan jumlahnya naik 30:70. Ya, semoga bukan jargon politik semata.

Editor: Yudho Winarto

Tag:

Related Images

  • Kesejahteraan Guru Menjadi Perhatian PAN

Post Rating

Comments

There are currently no comments, be the first to post one!

Post Comment

Only registered users may post comments.
Kategori
Komisi (137)
Politik (204)